~Jika Galau adalah harapan…

Maka Seumur hidup lu akan galau terus… ~~~

bermuala di sebuah coffee shop , teman gw nunjukkin tentang posting seorang yang berjudul -karena galau itu adalah harapan-. setelah membacanya gw jadi kepikiran kalau galau itu adalah harapan apa iya kita maw galau selamanya? trus apa maw bergantung pada harapan itu terus? Kalau gw sih HELL NO!!!!

Buat gw “Galau itu pasti berakhir”  atau”Harus di akhiri”. Siapa seh yang ga pernah galau?. tapi kalo gw seh ga maw selamanya galau, apalagi kalau si objek kegalauan itu sudah menikah dan punya anak, masa iya kita masih punya harapan?.

harapan siapa taw besok-besok mereka pisah/cere? ~amit-amit jangan sampe deh gw punya harapan kayak gitu. gw juga ngalamin ko orang yang kita suka nikah sama cewek lain. 1 bulan setelah dia nikah gw masih galau, tapi abis itu ya udah lah gw pikir mo diapain lagi dia udah memilih dan itu bukan gw. Kalo gw terus-terusan galau soal dia kapan gw dapet cowoknya hehehe…^

walopun mpe sekarang gw masih nyanyiin lagu “galau” untuk nya di karaoke, tapi udah ga kepikiran dia lagi kalo pas nyanyi.

Intinya seh tergantung gimana Mind set kita. Kalo galau di bikin2 yang ada galau terus. hal kecil yang ga penting mah mending ga usah dibikin galau deh. kalo gw seh mending labil dibanding galau. tapi kalo lagi labil bisa dikira ga waras…hahahaha

Terus kalo lagi galau kayaknya ga perlu deh post panjang-panjang di social media. The world doesn’t need to know kalo lu lagi galau. kasian follower nya juga kali satu halaman penuh sama postingan galau.Bisa kan curhat sama temen deket kalo lagi galau.

Titik

Advertisements

What I want in my life

Ade gw dulu pernah bilang kalo gw orangnya terlalu ambisius dan egois. Dia bilang kalo dia adalah tipe yang “what I want is what I’ve got” sedangkan gw adalah tipe “I will get what I want”.  

emang iya I got what I want?

gw mulai menyusun rencana hidup sejak kelas 2 SMA. saat itu hidup gw bisa dibilang perfect. Pacar ada, nilai rapor gw juga ga jelek-jelek amat, orang tua juga kasih gw kebebasan untuk memilih universitas dan bidang studi buat kuliah. kala itu rencana gw adalah kuliah masuk UI~*karena sepupu gw sekolah disini* 4 tahun selese lulus umur 21, trus lanjut ambil Master di luar (german, USA) 2 tahun, pulang cari kerja trus nikah umur 25 dengan pacar gw saat itu. That’s my plan….

Kenyataannya~~~~

Bokap seh OK  kalo maw kuliah di UI, tapi saat itu nyokap gw ga rela kalo gw musti sekolah di luar kota, katanya nanti siapa yang bangunin kamu kalo pagi? yang nyuciin baju siapa?. Dasar gw anak pemales gw pikir kalimat nyokap gw bener juga. Makanya akhirnya gw kuliah di UNDIP saja. Masih sesuai rencana gw kuliah di Indonesia walau univ nya beda.

Di masa kuliah semua rencana gw mulai keliatan berantakan. tahun pertama kuliah gw  putus sama cowok gw trus rencana lulus 4 tahun molor 7 bulan gara-gara gw yang kelewat santai. tahun terkahir segala usaha cari beasiswa ke luar negeri juga gagal.gw putuskan mengubah rencana cari kerja dulu baru cari beasiswa. Karena gw idealis gw maw nya kerja di riset ,dan cari kerja itu ternyata ga segampang bayangan gw, dua kali gw gagal masuk 2 lembaga riset negeri di Indonesia. Tapi akhirnya gw dapet seh kerja di Lembaga riset asing and Yup this is the job that I want. working in a laboratory  with micropipette and BSC. dealing with virus. So yes that time I got what I want

And so I came to my comfort zone. yup setahun pertama kerja gw sampe lupa dengan rencana sekolah gw. tahun ke dua gw mulai cari-cari beasiswa lagi dan gagal lagi. sampe akhirnya gw berpikir mungkin memang ini jalan idup gw. Dan ternyata gw salah

setelah 4 tahun kerja Lab gw ditutup, gw dipaksa kerja di bidang marketing. disini karena gw ngerasa bukan bidang gw mulai lah gw cari-cari kerja dan beasiswa lagi. Dan kali ini gw berhasil bukan Jerman, UK or negara eropa but Jepang. Master? No, it’s phD course. So yeah sesuai rencana gw emang berhasil sekolah di luar negeri walopun tertunda 7 tahun dari rencana awal gw pas SMA.

sekarang yang kurang  tinggal pasangan hidup. I am 29 YO now dan dulu gw rencana nikah umur 25, udah ketunda 4 tahun. The problem again is I Haven’t met him yet. Saya belum menemukan tipe pria yang saya suka. Banyak yang bilang standar yang gw pasang terlalu tinggi. Tapi sebenernya gw ga terlalu berpegang pada standar itu. I will know he’s the one when I met him. 

Dan hari ini gw bahas soal lovelife dengan ade gw and ade gw cuman bilang “In the end , I’m sure you will get your kind of man” waktu gw tanya kenapa? dia bilang ” Cos You are my sister, who always get what you want”. I Love You My bro….

Let’s see

 

Kisah Sepotong Malam

Baiklah kucoba untuk menuliskan kegalauan ku ke dalam paragraf.

“I am a faithful girl”, Saya yakin dengan itu. Tidak pernah sekalipun saya tergoda untuk selingkuh.

bertahun-tahun ku bersamanya dan selalu merindukannya setiap kali ku pergi meninggalkannya. mari kita sebut dia sebagai oknum#1

setiap kali ku bilang “let’s break up, I have work and I can’t be with you forever” , but at night we always reunites again.

Oknum#1 ini sangat-sangat mencintai saya, He is my sanctuary. tempatku bersandar setiap hari dan malam. Disaat sedih maupun duka dia selalu ada. I laugh and cry on him. Dan setiap pagi saat ku harus pergi He always whisper “Don’t leave, please stay…I’ll keep you comfort and safe here”.

Tetapi akhir-akhir ini muncul oknum#2 yang mulai menggoda ku. A temptation I can’t resist. setiap malam oknum#2 selalu menngodaku untuk meninggalkan oknum#1 walau hanya untuk sesaat.

Since I cannot let go one of them, I keep them for me. Every night I find myself trap between oknum#1 and oknum#2. kehangatan di tengah dinginnya winter night.

End

Untuk Informasi aja ya…

oknum #1 itu My bed (kansur, bantal, futon plus selimut)

oknum #2 itu Shin-Ramyun

hahahahaha…tiap malem gw makan ramen di atas kasur pake selimut sambil nonton drama.

;p